Kamis , 19 October 2017, 11:09 WIB

Duka Sedalam Cinta Ingatkan Filosofi Nabi Ibrahim

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Indira Rezkisari
dok KMGP Pictures
Film Duka Sedalam Cinta.
Film Duka Sedalam Cinta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Film Duka Sedalam Cinta mulai tayang di bioskop seluruh Indonesia sejak 19 Oktober 2017. Sinema drama keluarga besutan KMGP Pictures tersebut merupakan sekuel dari film Ketika Mas Gagah Pergi yang tayang 2016.

Jalinan cerita dalam film diadaptasi dari novel Ketika Mas Gagah Pergi karya Helvy Tiana Rosa terbitan 1997. Helvy yang juga memproduseri kedua film mengatakan, ada alasan tersendiri mengapa ia mengubah judul sekuelnya.

"Istilah 'duka sedalam cinta' mengingatkan saya pada filosofi Nabi Ibrahim, ketika beliau mengorbankan Ismail untuk disembelih. Bagian dari pengorbanan diri sendiri," kata perempuan 47 tahun kelahiran Medan itu.

Menurut Helvy, duka yang dirasakan Ibrahim pada saat itu sedalam cintanya kepada Allah, juga kepada anak semata wayangnya. Para tokoh dalam film pun merasakan duka sekaligus cinta yang amat dalam ketika harus pasrah menerima rangkaian takdir.

Film masih berkisah tentang Gagah, Gita, Yudi, dan Nadia dengan konflik masing-masing yang saling terpaut. Karakter tersebut dihidupkan oleh Hamas Syahid, Aquino Umar, Masaji Wijayanto, dan Izzah Ajrina, serta sederet aktor dan aktris senior.

Helvy menginformasikan, pengambilan gambar film berlangsung di Muara Angke di Jakarta, Ternate, serta Pulau Widi dan Pulau Kasiruta di Halmahera Selatan. Film juga mengangkat kearifan lokal masyarakat Halmahera Selatan serta memanjakan penonton dengan keindahan alam lokasi tersebut.

"Seperti judulnya, saya ingin film ini menjadi prismatis bagi semua orang, multiinterpretasi. Mudah-mudahan yang belum menonton prekuelnya tetap bisa melihat sebagai film yang utuh," ujar pendiri Forum Lingkar Pena itu.