Selasa, 23 Safar 1441 / 22 Oktober 2019

Selasa, 23 Safar 1441 / 22 Oktober 2019

Angkat Pamor Pesinden, 'Sinden Idol' Kembali Digelar

Jumat 12 Des 2014 07:17 WIB

Red: Hazliansyah

Pesinden (ilustrasi)

Pesinden (ilustrasi)

Foto: Antara/Arief Priyono

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- "Sinden Idol" kembali digelar oleh Universitas Negeri Semarang dengan tujuan untuk mempertahankan dan memacu regenerasi pesinden di tengah persaingan global.

"Sinden Idol ini memang dikonsep sebagai kegiatan dua tahunan," kata Sekretaris Panitia "Sinden Idol" Suseno di sela-sela Malam Final Sinden Idol di Gedung Ghradika Bhakti Praja, Semarang, Kamis (11/12) malam.

Menurut dia, kompetisi "Sinden Idol" digelar untuk meningkatkan pamor pesinden yang selama ini kurang begitu dikenal dibandingkan profesi-profesi seni lainnya, seperti dalang.

Bahkan, kata dia, selama ini pesinden acapkali dianggap sebagai pelengkap dalam pergelaran kesenian, padahal peran sinden begitu penting dan tidak semua orang bisa menjadi pesinden yang andal.

"Sekarang ini kan anak-anak muda kurang tertarik belajar sinden. Makanya, kami ingin memacu semangat belajar sinden. Tidak gampang jadi pesinden, harus menguasai cengkok suara, dan sebagainya," katanya.

Ia menyebutkan peserta "Sinden Idol" semula berjumlah sekitar 50 orang, namun setelah tersaring dalam beberapa tahapan tinggal menyisakan 10 peserta yang terbagi dua kategori, yakni remaja dan dewasa.

"Sepuluh peserta ini dibagi masing-masing lima orang untuk setiap kategori. Namun, satu peserta untuk kategori remaja berhalangan hadir sehingga yang bersangkutan dinyatakan mengundurkan diri," katanya.

Sementara, Pembantu Rektor II Unnes Wahyono mendukung penuh kegiatan hasil kerja sama antara Pemerintah Provinsi Jateng dengan kampus berjuluk "Universitas Konservasi" itu sebagai bentuk pelestarian budaya.

"Kami akan rutin menggelar even ini dan dijadikan sebagai andalan program konservasi budaya Unnes," katanya, mewakili Rektor Unnes Prof Fathur Rokhman yang berhalangan hadir.

Pada Malam Final Sinden Idol 2 itu, juara pertama kategori remaja diraih Suci Ofita Dewi (21), mahasiswi Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta, sementara kategori dewasa diraih Dhesi Purnawai (24).

Para pemenang kompetisi itu, masing-masing mendapatkan uang senilai Rp 20 juta untuk juara pertama, kemudian Rp 15 juta untuk juara kedua, dan juara ketiga mendapatkan hadiah uang senilai Rp 10 juta.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA