Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Anak Ini Selalu Berpikir Ayahnya Pecundang, Sampai....

Senin 09 Feb 2015 18:41 WIB

Rep: Mutia Ramadhani/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

film pendek mengenai ayah dan putranya

film pendek mengenai ayah dan putranya

Foto: youtube.com

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Seorang anak itu seperti spons yang menyerap segala sesuatu dari sudut pandang dan pemikiran mereka. Anak juga akan memperhatikan dan melakukan hal yang sama menyerupai orang tua mereka.

Orang tua membuat pengorbanan besar untuk anak-anak mereka. Orang tua menjadi teladan, tidak hanya melalui interaksi langsung dengan anak-anak mereka, tetapi melalui contoh yang mereka terapkan dengan sikap dan perilaku mereka dalam keluarga dan di dunia luar.

Sering kali dalam hidup kita cenderung mengolok atau menganggap rendah hal-hal yang dilakukan orang lain. Video ini menunjukkan sebuah cerita sangat berarti.

Anak laki-laki dalam video ini tidak pernah menjadikan ayahnya sebagai sumber inspirasi. Dia selalu berpikir bahwa ayahnya seorang pecundang. Anak ini juga membenci kenyataan bahwa mereka bukan orang kaya.

Seiring waktu berlalu, anak laki-laki ini naik tingkat ke sekolah lebih tinggi, dan kemudian bekerja. Dia begitu sibuk dengan hidupnya, dan tak mau repot menyediakan waktu luang untuk ayahnya. Kemudian, ketika anak laki-laki itu kembali melihat ayahnya, dia baru mengetahui maksud dari keteladanan ayahnya selama ini.

Dari video berdurasi tujuh menit 30 detik ini kita bisa belajar hal penting. Menjadi seorang yang kata itu bukan berarti seberapa banyak harta yang kita punya, melainkan seberapa banyak kita mampu memberi untuk orang lain. ROLers, yuk intip video berikut, dilansir dari Unique Video, Ahad (8/2).

Sumber Video:
https://www.youtube.com/watch?v=1DUYlHZsZfc

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA