Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Sutradara Glass Tolak Jadi Sutradara Marvel dan DC

Ahad 20 Jan 2019 18:07 WIB

Rep: Christiyaningsih/ Red: Indira Rezkisari

Sutradara M. Night Shyamalan

Sutradara M. Night Shyamalan

Foto: AP
Shyamalan merasa memiliki nuansa membuat film superhero yang berbeda.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- M. Night Shyamalan telah dikenal sebagai pembuat film yang sangat ulung dalam genre horor. Sebelumnya ia pernah berkecimpung di genre superhero untuk pertama kalinya dengan Unbreakable pada tahun 2000.

Sutradara berdarah India tersebut baru-baru ini mengungkapkan bahwa ia telah didekati Marvel dan DC Comics untuk menukangi film yang menampilkan kisah mereka. Namun karena merasa seolah-olah dia akan tidak bisa memegang kontrol kreatif, maka dia menolak tawaran itu.

“Saya ingin memastikan itu tepat untuk semua orang. Saya memiliki aksen [pembuatan film] yang kuat. Sangat khusus, dan versi terbaiknya, untuk menjaga aksennya," ungkapnya dikutip dari Comicbooks.

Shyamalan berbagi dengan Yahoo ketika ditanya apakah dia akan menerapkan perspektifnya pada Marvel atau DC. "Apakah film-film itu [film-film superhero Marvel dan DC] tempat untuk itu? Atau apakah pantas untuk itu?" terang Shyamalan.

"Karena mereka, di dalam dan dari diri mereka sendiri, memiliki cita rasa sendiri. Apakah mereka menginginkan Tabasco lain ini di sana? Jadi secara filosofis sebuah pertanyaan. Itu tidak berarti [saya] tidak akan pernah [melakukannya], tetapi itu adalah sangat sulit untuk dibayangkan. Pembuat film yang memiliki aksen yang berat. Saya tidak ingin mereka membuat film itu," jelasnya.

Dalam Unbreakable, David Dunn (Bruce Willis) adalah satu-satunya yang selamat dari tergelincirnya kereta api dan akhirnya membawanya ke penemuan bahwa ia kebal terhadap sebagian besar cedera, seperti seorang pahlawan super. Film Unbreakable memulai debutnya sebelum Spider-Man garapan Sam Raimi pada tahun 2002 yang kemudian melambungkan pahlawan super kembali ke garis depan budaya pop.

Sejak itu genre superhero telah melihat berbagai interpretasi dalam beberapa dekade. Meskipun begitu Shyamalan merasa berpegang pada materi sendiri akan menjadi yang terbaik untuk semua orang.

"Tidak adil untuk [studio], karena mereka ingin membuat [film mereka] dalam bahasa tertentu," kata Shyamalan. “Dan bagaimana jika saya mengatakan 'Hei, saya akan melakukan tembakan tiga menit ini di belakang kepalanya, dan saya juga ingin membuat mereka sangat gelap, dan saya ingin motivasinya menjadi sangat ambigu, dan saya ingin untuk menantang para penonton untuk membuat mereka sangat tidak nyaman. 'Saya ingin [studio] setuju dengan hal-hal itu," terangnya panjang lebar.

Film terbaru Shyamalan, Glass, menyimpulkan alur cerita yang diluncurkan Unbreakable dan dilanjutkan dengan Split. Fokusnya pada seorang lelaki (James McAvoy) yang jiwa retaknya menyebabkan dia menculik gadis-gadis muda untuk berkorban pada kepribadian yang sangat kuat yang dikenal sebagai The Beast.

Dalam Glass, ada David Dunn dan The Beast adalah Elijah Price (Samuel L. Jackson), yang memiliki tulang rapuh tetapi kecerdasannya sangat tajam. Film ini sudah tayang di bioskop Tanah Air.




 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA