Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Pasien Diabetes Lebih Rentan Terserang Penyakit Hati

Senin 27 May 2019 09:49 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Indira Rezkisari

Penyakit Diabetes

Penyakit Diabetes

Foto: Blue Diamond Gallery
Ironisnya dokter sering gagal mendiagnosa risiko penyakit hati di pasien diabetes.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah penelitian yang dipimpin oleh Queen Mary University of London dan University of Glasgow menemukan bahwa penderita diabetes berisiko terkena pengembangan sirosis hati yang mematikan. Termasuk risiko terkena kanker hati.

Penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD) mempengaruhi hingga seperempat orang di Barat dan terkait erat dengan obesitas dan diabetes tipe-2. Kenaikannya mencerminkan masalah sosial dari pola makan yang buruk dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak. Ironisnya dokter umum seringkali tidak mengetahui kondisi ini, sehingga sebagian besar pasien tidak terdiagnosis.

NAFLD adalah kondisi jinak bagi sebagian besar orang, tetapi satu dari enam orang akan terus mengembangkan bentuk agresif dari penyakit ini yang disebut steatohepatitis non-alkohol (NASH). NASH biasanya mengarah pada cedera hati, jaringan parut dan akhirnya dalam beberapa kasus, sirosis, gagal hati dan bahkan kanker hati.

Diterbitkan dalam jurnal BMC Medicine, tim menggabungkan catatan kesehatan 18 juta orang dewasa Eropa dari Inggris, Belanda, Italia dan Spanyol. Mereka mencocokkan setiap pasien NAFLD dengan 100 pasien yang tidak memiliki diagnosis yang tercatat, dan melihat untuk melihat siapa yang mengembangkan sirosis hati dan kanker hati dari waktu ke waktu.

“Kami terkejut bahwa jumlah pasien dengan diagnosis hati berlemak non-alkohol jauh lebih sedikit dari yang diharapkan, yang berarti bahwa banyak pasien sebenarnya tidak terdiagnosis dalam perawatan primer. Bahkan dalam jangka waktu yang pendek dari penelitian ini, beberapa pasien berkembang ke tahap penyakit yang lebih lanjut dan mengancam kehidupan, menunjukkan bahwa mereka didiagnosis sangat terlambat,” kata ketua peneliti Dr William Alazawi dari Queen Mary University of London seperti dikutip dari Indian Express.

Naveed Sattar dari University of Glasgow juga mengatakan bahwa umumnya dokter yang merawat pasien diabetes pasti memeriksa misalnya mata, ginjal, risiko jantung. Tetapi hasil penelitian ini mengingatkan agar dokter tidak boleh mengabaikan hati, atau lupa mempertimbangkan kemungkinan NASH.

"Mereka juga mengingatkan kita bahwa mungkin diperlukan lebih banyak upaya untuk membantu pasien diabetes kita menurunkan berat badan dan mengurangi alkohol," kata Sattar.

Di India, prevalensi NAFLD diperkirakan sekitar 9-32 persen pada populasi umum India, dengan tingkat kejadian yang lebih tinggi di antara pasien obesitas dan diabetes. Faktanya, diabetes tipe-2 meningkatkan risiko kematian terkait hati hingga 22 kali lipat pada pasien dengan NAFLD, sesuai dengan Pusat Nasional untuk Bioteknologi.

Khususnya, sebuah studi tahun 2017 tentang NAFLD pada pasien dengan diabetes mellitus tipe 2 dan korelasinya dengan penyakit arteri koroner (CAD) di India. Hasilnya ditemukan bahwa prevalensi NAFLD adalah 41,2 persen pada kelompok studi dan lebih tinggi pada wanita.

NAFLD pada kelompok usia yang lebih muda juga secara signifikan lebih tinggi dari pada kelompok usia yang lebih tua. Enzim hati yang meningkat, peningkatan HbA1C, durasi diabetes, obesitas, acanthosis nigricans dan sindrom metabolik semuanya secara signifikan terkait dengan NAFLD.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA