Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Satu Dekade Meninggal, Michael Jackson Masih Tetap Populer

Selasa 25 Jun 2019 01:00 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Reiny Dwinanda

Michael Jackson

Michael Jackson

Foto: AP
Musik Michael Jackson tetap populer setelah satu dekade kematiannya.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Mendiang King of Pop, Michael Jackson, tampaknya tak terpengaruh oleh isu miring yang terus menerpanya menjelang satu dekade kematiannya. Salah satu skandal kontroversial yang melibatkannya adalah film dokumenter HBO, "Leaving Neverland".

Dalam "Leaving Neverland", pelantun tembang "Thriller" itu digambarkan sebagai penganiaya anak-anak secara seksual. Berbagai pihak pun bereaksi terhadap kesaksian korban Jackson.

Stasiun radio di Kanada, contohnya, berhenti memainkan musik Jackson. Lalu, prosedur serial kartun The Simpsons memutuskan untuk menghapus sebuah episode yang menampilkan suara Jackson.

Meskipun demikian, popularitas musik Jackson masih terbilang abadi.  Album Thriller milik Jackson masih tersimpan di National Recording Registry Library of Congress. Musiknya juga masih ditampilkan dalam iklan dan merupakan bagian dari pertunjukan Cirque Du Soleil di Las Vegas.

Tak hanya itu, Museum di Detroit dan Tennessee juga tetap menyimpan gambar dan artefak Jackson untuk dipamerkan. Memorabilianya pun masih terus dijual.

"Dia masih memimpin harga dibandingkan dengan sebagian besar selebritas lainnya," kata presiden dan CEO Julien's Auctions, Darren Julien, yang berbasis di Culver City, Kalifornia. Dia mengatakan, rumah pelelangannya telah menjual sekitar 15 juta dolar AS atau sekitar Rp 212 miliar koleksi Jackson.

Properti penyanyi superstar itu, termasuk sarung tangan putihnya. masih laku dijual seharga 480 ribu dolar Amerika Serikat pada 2009 lalu. Lalu, sebuah jaket, baru-baru ini dibeli seharga 75 ribu dolar AS atau setara Rp 1,62 miliar. Julien mengatakan, Rusia, Asia, Timur Tengah, Kanada, dan Amerika adalah pasar utama di mana pembeli bersedia membelanjakan uang untuk barang-barang Jackson.

"Dia satu-satunya selebritas yang bisa membuat orang mengantre untuk masuk setiap kali kami memiliki barang-barangnya untuk dilelang. Hanya ada satu orang yang sebanding dengan Marilyn Monroe dalam hal barang koleksi dan itu adalah Michael Jackson,” tuturnya.

Editor senior Billboard Gail Mitchell tidak terkejut dengan hal itu. Jurnalis musik kawakan itu mengatakan, dia dan seorang rekannya mewawancarai sekitar 30 eksekutif musik yang percaya warisan penyanyi itu dapat bertahan dari kontroversi film "Leaving Neverland".

"Beberapa melihat film, yang lain tidak mau. Banyak yang mengatakan bahwa Jackson tidak ada di sini untuk membela dirinya seperti halnya R Kelly. Penghakiman selalu mungkin akan keluar. Tetapi semua eksekutif mengatakan warisannya akan baik-baik saja,” ungkap dia.

Mitchell belum lama ini menghadiri pertunjukan residensi Janet Jackson di Las Vegas. Janet memainkan beberapa lagu saudaranya, yang membuat para penonton pun menikmatinya dengan menari dan sangat antusias.

Segmen itu pun disebut sebagai salah satu sorotan acara. Berbicara mengenai Jackson, Mitchell menyebut aura Jackson hadir di sana.

“Dia memiliki energi dalam hal bakat dan tariannya, dan saya masih berpikir bahwa auranya masih ada sampai titik tertentu. Saya tahu itu sudah ternoda, tapi saya pikir secara keseluruhan tidak ada yang bisa menyangkal apa yang telah Jackson persembahkan," kata Mitchell.

Jackson meninggal di usia 50 tahun karena overdosis propofol anestesi pada 25 Juni 2009. Dalam sekejap, popularitas Jackson melonjak setelah bertahun-tahun ternoda oleh tuduhan pelecehan seksual dan percobaan pelecehan anak 2005. Isu itu pun berakhir dengan pembebasannya.

Akan tetapi, setelah kematian Jackson, kasus kriminal itu hampir menjadi renungan sampai "Leaving Neverland" dirilis. Film dokumenter fokus pada dua pria, Wade Robson dan James Safechuck, yang menyatakan Jackson melecehkan mereka semasa kecil. Keduanya mengatakan memiliki anak sendiri memaksa mereka untuk menghadapi kebenaran.

Jackson mengakui berteman dengan banyak anak, termasuk beberapa yang ia undang ke tempat tidurnya. Tetapi dia membantah bahwa ia telah mencabuli salah satu dari mereka.

Pihak Jackson juga dengan keras membantah tuduhan Robson dan Safechuck. Mereka menyebut film dokumenter itu vulkanisir kebohongan yang terbukti dari pria yang mencari uang. Gugatan pun diajukan terhadap HBO.

Terlepas dari film dokumenter itu, angka streaming musik Jackson terus melambung. Menurut Ian Drew, direktur editorial konsumen di Billboard, musik Jackson tetap relevan.

"Tidak ada dusta yang dapat menghancurkan apa yang diberikan kepada kita sebagai berkat dari Tuhan, dan itulah paman saya," kata putra saudara lelaki tertua Jackson, Jackie Jackson, Sigmund "Siggy" Jackson.

Produser film Jodi Gomes setuju. Dia percaya warisan Jackson akan terus hidup dari generasi ini ke generasi berikutnya, apa pun yang terjadi.

Gomes mengatakan keluarga itu telah mengerjakan sebuah film dokumenter tentang ulang tahun ke-50 Jackson 5. Kontrak siap ditandatangani dengan jaringan, tetapi dia mengatakan itu mundur setelah "Leaving Neverland."

"Peringatan 50 tahun direncanakan dan seluruh keluarga berpartisipasi dan itu adalah perayaan apa yang memulai seluruh merek Jackson. Dan sekarang, itu telah hilang dalam kehancuran, "kata Gomes, yang bekerja pada seri realitas 2009 The Jacksons: A Family Dynasty dan miniseri 1992 The Jacksons: An American American.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA