Tuesday, 1 Rajab 1441 / 25 February 2020

Tuesday, 1 Rajab 1441 / 25 February 2020

Kepala BNN Sebut Ada 74 Narkoba Jenis Baru Ancam Anak Bangsa

Rabu 26 Jun 2019 12:30 WIB

Red: Nidia Zuraya

Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Pol Heru Winarko menyampaikan sambutan pada acara peringatan Hari Anti Narkoba Internasional 2019 di Jakarta, Rabu (26/6).

Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Pol Heru Winarko menyampaikan sambutan pada acara peringatan Hari Anti Narkoba Internasional 2019 di Jakarta, Rabu (26/6).

Foto: Republika/Prayogi
Angka prevalensi penyalahgunaan narkoba di Indonesia tahun 2017 sebesar 1,77 persen

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Narkotika Nasional BNN Heru Winarko menyebut terdapat 830 NPS atau narkoba jenis baru di dunia. Dari keseluruhan narkoba jenis baru ini 74 diantaranya beredar di Indonesia.

"Berdasarkan data yang diperoleh United Nation Office on Drugs and Crime (UNODC) tahun 2018, pada 2009-2017 telah terdeteksi 803 NPS yang beredar di dunia yang dilaporkan oleh 111 negara, sedangkan 74 jenis NPS diantaranya beredar di Indonesia," ujar Herupada puncak peringatan hari anti narkotika internasional (HANI) yang berlangsung di The Opus Grand Ballroom at the Tribata, Jakarta Selatan, Rabu (26/6).

Ia memaparkan, tersebarnya narkotika jenis baru tersebut tidak hanya dari kegiatan perseorangan, namun tersebar dari jaringan nasional dan internasional. Di Indonesia, sebanyak 65 jenis narkoba jenis baru dalam daftar UNODC telah diatur dalam peraturan Kementerian Kesehatan RI.

Namun, terdapat sembilan jenis NPS lainnya yang masih belum diatur dalam peraturan Kementerian Kesehatan. BNN telah mengantongi angka prevalensi penyalahgunaan narkoba tahun 2017 sebesar 1,77 persen atau 3.7346.115 orang. Sedangkan di kalangan pelajar pada 2018 dari 13 propinsi, mencapai angka 3,2 persen atau setara 2,29 juta orang.

"Ada peningkatan mulai anak-anak dan sampai kalangan ASN, dan TNI-Polri," ujar dia.

Heru mengharapkan perang terhadap penyalahgunakan narkoba tidak berjalan setengah-setengah dan dilakukan secara komperhensif dengan melibatkan seluruh elemen bangsa, baik instansi pemerintah maupun masyarakat.



Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA