Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Kebakaran Lahan Kembali Terjadi di Aceh Besar

Kamis 04 Jul 2019 17:28 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Pemadaman Karhutla Riau: Sejumlah personel pemadam kebakaran dari PT Sumatera Riang Lestari melakukan proses pemadaman kebakaran hutan yang berbatasan dengan konsesi perusahaan di Pulau Rupat Kabupaten Bengkalis, Riau, Rabu (27/2/2019).

Pemadaman Karhutla Riau: Sejumlah personel pemadam kebakaran dari PT Sumatera Riang Lestari melakukan proses pemadaman kebakaran hutan yang berbatasan dengan konsesi perusahaan di Pulau Rupat Kabupaten Bengkalis, Riau, Rabu (27/2/2019).

Foto: Antara/FB Anggoro
Petugas pemadam sulit menjangkau kebakaran yang berada di lereng atau tebing gunung.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Sekurangnya tiga hektar lahan kembali terbakar pada dua lokasi di Aceh Besar. Kedua lokasi tersebut yaitu di Gampong Pulot, Kecamatan Leupung dan Gampong Mon Ikeun, Kecamatan Lhoknga sejak Rabu (3/7) malam.

Baca Juga

"Dari tiga hektare lahan terbakar itu, dua hektare di antaranya di Pulot, dan satu hektare di Mon Ikeun," kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA), Teuku Ahmad Dadek di Banda Aceh, Kamis (4/7).

Sebelumnya peristiwa kebakaran lahan terjadi di dua lokasi yang masing-masing sekitar 0,5 hektare areal. Yakni di Gampong Lampineung, Kecamatan Baitussalam, dan Gampong Lam Seunong Lama Khaju, Kecamatan Baitusalam di Aceh Besar pada Ahad (30/6).

Dadek mengatakan, hingga kini kebakaran di dua lokasi ini masih terjadi akibat petugas pemadam kesulitan menjangkau kebakaran yang berada di lereng atau tebing pegunungan sangat terjal. Kondisi itu cukup membuat petugas kesulitan melakukan penanganan.

Padahal Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat telah mengerahkan total tiga unit mobil pemadam kebakaran. Satu unit di antaranya bersiaga akibat lokasi kebakaran di Gampong Pulot atau tepatnya di belakang Koramil Leupung.

"Keterangan di lokasi kebakaran, penyebabnya diduga akibat pembakaran sisa sampah pada kebun milik masyarakat berada di wilayah perbukitan," katanya.

Sedangkan kebakaran di Mon Ikeun persis di samping PT Semen Andalas Indonesia (SAI) di Lhoknga, petugas mengamati terdapat enam titik api di atas tebing pegunungan setempat. "Diduga penyebap terjadinya kebakaran di Mon Ikeun akibat pembakaran sisa tumpukan kulit kelapa. Petugas melakukan pemadaman di beberapa titik api yang bisa dijangkau, dan memblokade api agar tidak meluas," tuturnya.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Aceh memperkirakan, angin kencang bakal terus melanda hampir seluruh wilayah di provinsi tersebut hingga beberapa hari ke depan.

Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Meteorologi Kelas I Aceh, Zakaria Ahmad, mengatakan, rata-rata kecepatan angin berkisar 10-30 kilometer per jam baik siang maupun malam hari. "Kecepatan angin ini bisa meningkat hingga dua kali lipat, dan bahkan lebih akibat cuaca buruk yang timbul dari awan Cumulonimbus," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA