Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Bakteri Baik di Usus Bantu Gizi Anak-Anak Kelaparan

Senin 15 Jul 2019 05:50 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Endro Yuwanto

Bakteri/Ilustrasi

Bakteri/Ilustrasi

Foto: Reuters
Tetapi, tidak semua makanan sama baiknya dalam memperbaiki masalah tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, DHAKA -- Pola makan yang kaya akan pisang, buncis, dan kacang tanah meningkatkan bakteri usus pada anak-anak yang kekurangan gizi dan membantu memulai pertumbuhan. Makanan-makanan ini terbukti sangat baik dalam meningkatkan mikroba sehat.

Dalam sebuah penelitian Amerika Serikat (AS) terhadap anak-anak di Bangladesh, dilansir di BBC, Ahad (13/7), pertumbuhan tulang, otak, dan tubuh lebih mungkin terjadi. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, sekitar 150 juta anak balita di seluruh dunia mengalami kekurangan gizi.

Selain lemah dan kecil, banyak anak-anak yang kekurangan gizi berakhir dengan komunitas bakteri yang tidak lengkap atau "belum matang" dalam usus, dibandingkan dengan anak-anak yang sehat pada usia yang sama.

Inilah yang diyakini para ilmuwan dari Universitas Washington, di St Louis, dapat menjadi penyebab pertumbuhan yang buruk. Tetapi, tidak semua makanan sama baiknya dalam memperbaiki masalah tersebut.

Para peneliti telah mempelajari jenis utama bakteri yang ada dalam usus sehat anak-anak Bangladesh. Dan peneliti kemudian menguji set makanan mana yang mendorong komunitas bakteri penting ini pada tikus dan babi.

Selanjutnya, dalam uji coba satu bulan, dilaporkan dalam Jurnal Science, yang melibatkan 68 anak-anak Bangladesh yang kekurangan gizi berusia 12-18 bulan, tim peneliti menguji berbagai diet pada kelompok-kelompok kecil. Setelah memantau dengan seksama pemulihan anak-anak, satu diet terlihat menonjol, yang berisi pisang, kedelai, tepung kacang, dan buncis dalam pasta.

Diet ini ditemukan untuk meningkatkan mikroba usus terkait dengan pertumbuhan tulang, perkembangan otak dan fungsi kekebalan tubuh. Diet ini juga menggunakan bahan-bahan yang terjangkau dan dapat diterima oleh orang-orang di Bangladesh.

Prof Jeffrey Gordon, dari Universitas Washington, yang memimpin penelitian dengan rekan-rekan dari Pusat Internasional untuk Penelitian Penyakit Diarrheal di Dhaka, Bangladesh, mengatakan tujuannya adalah menargetkan mikroba untuk sembuh. "Mikroba tidak melihat pisang atau kacang, mereka hanya melihat campuran nutrisi yang bisa mereka gunakan. Formulasi ini bekerja paling baik pada hewan dan manusia, menghasilkan perbaikan terbesar." katanya.

Makanan lain yang didominasi oleh beras atau lentil, bernasib kurang baik dan kadang-kadang merusak usus lebih banyak. Prof Gordon mengatakan, belum sepenuhnya jelas mengapa makanan ini bekerja paling baik tetapi percobaan yang jauh lebih besar sekarang sedang dilakukan untuk melihat apakah diet memiliki efek jangka panjang pada kenaikan berat badan dan tinggi badan anak-anak.

"Ini adalah komunitas mikroba yang memanjang jauh melampaui usus. Ini terkait erat dengan status kesehatan dan kami perlu mencari tahu mekanisme sehingga mereka juga dapat diperbaiki di kemudian hari," jelas Prof Gordon.

Prof Gordon menambahkan bahwa di negara lain, makanan yang berbeda mungkin memiliki efek yang serupa.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA