Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Pemeran Bumi Manusia Bicara Stereotip Anak Multiras

Kamis 01 Aug 2019 13:12 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Para pemeran film Bumi Manusia Ayu Laksmi (kiri), Mawar Eva de Jongh (kedua kiri), Jerome Kurniawan (kedua kanan), dan Bryan Domani menunjukkan buku Kilas Balik 2018 karya pewarta foto Antara saat berkunjung di Kantor Berita Antara, Wisma Antara, Jakarta, Rabu (31/7/2019).

Para pemeran film Bumi Manusia Ayu Laksmi (kiri), Mawar Eva de Jongh (kedua kiri), Jerome Kurniawan (kedua kanan), dan Bryan Domani menunjukkan buku Kilas Balik 2018 karya pewarta foto Antara saat berkunjung di Kantor Berita Antara, Wisma Antara, Jakarta, Rabu (31/7/2019).

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Mawar Eva de Jongh, Bryan Domani, dan Jerome Kurnia bicara soal jadi anak multiras.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Stereotip sebagai anak yang lahir dari orang tua beda negara ternyata dialami tiga pemeran di film "Bumi Manusia", yakni Mawar Eva de Jongh, Bryan Domani, dan Jerome Kurnia. Mereka tidak menampik kerap dianggap berbeda.

Mawar Eva de Jongh, yang berperan sebagai Annelies Mellema, berasal dari keluarga Batak-Belanda, sementara Bryan Domani yang memerankan Panji Darman, lahir dari pasangan Indonesia-Jerman.

Sementara Jerome Kurnia, aktor pemeran Robert Suurhorf, punya darah Indonesia-Jerman.

Tumbuh besar di Indonesia sebagai anak multiras, mereka mengaku selalu dianggap berbeda. Orang-orang juga biasanya penasaran soal asal-usul mereka dan ingin tahu sisi selain Indonesia.

"Biasanya orang selalu mau tahu aku campuran mana, mau tahu (sisi) luarnya saja. Kalau ditanya, 'campuran mana?' aku jawabnya 'Surabaya'," seloroh Jerome yang ayahnya berasal dari Jawa Timur, saat berkunjung ke kantor Antara, di Jakarta, Rabu (31/7).

Bryan menimpali, banyak yang beranggapan anak-anak yang lahir dari pasangan beda negara itu lebih menyukai segala yang serba Barat. Mereka dicap tidak suka makanan Indonesia dan lebih memilih tinggal di luar negeri. "Padahal aku suka banget makanan Indonesia," ucap aktor 19 tahun itu.

Anak-anak multiras juga identik dengan predikat orang-orang yang berduit, padahal belum tentu semuanya demikian. "Stereotip itu buang saja semua," ujar Bryan.

Sementara itu, Mawar juga sering mendapatkan pertanyaan serupa. Namun dia bersyukur tidak pernah mendapatkan perlakuan buruk hanya karena darah Indonesia-Belanda mengalir pada dirinya. "Cuma ditanya-tanya aja, tapi enggak sampai ada pengalaman buruk sih."

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA