Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Gundala Berbeda Ceritanya dengan Versi 1981

Kamis 29 Aug 2019 06:59 WIB

Rep: Antara/ Red: Indira Rezkisari

Undangan melintas di dekat neon box Gundala saat gala premiere  film Gundala di Epicentrum, Kuningan, Jakarta, Rabu (28/8).

Undangan melintas di dekat neon box Gundala saat gala premiere film Gundala di Epicentrum, Kuningan, Jakarta, Rabu (28/8).

Foto: Republika/Prayogi
Sutradara Gundala mengatakan film menjadi tribut dari komiknya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sutradara Gundala, Joko Anwar, mengatakan filmnya punya cerita berbeda dengan versi layar lebar pada 1981. Cerita pahlawan Gundala besutan Joko Anwar itu merupakan penggabungan cerita komik asli karya Hasmi dengan kisah baru yang ditulisnya sendiri.

"Kebetulan, kami tidak mendasarkan film dari 1981. Saya nonton filmnya dan suka. Tapi kalau kami bikin superhero dari origin-nya, kami menggabungkan dari komik dan catatan dari Pak Hasmi," ujar sutradara Pengabdi Setan itu.

"Film dan komik saling melengkapi. Kalau baca Gundala asli, dia kan ilmuwan dan insinyur. Tapi kalau di sini, kan security. Jadi, ini tribute dari komiknya," katanya, ditemui di media screening Gundala, Rabu (28/8) malam.

Joko menjelaskan tokoh Sancaka sebagai sosok di balik pahlawan Gundala bukan merupakan anak angkat yang disekolahkan sampai menjadi ilmuwan, sebagaimana cerita dalam komik.

Satu lagi yang unik dalam Gundala, Joko tidak menggunakan teknologi kunci kroma (chromakey) untuk memanipulasi tempat kejadian. Akibatnya proses syuting Gundala harus berpindah hingga 70 lokasi.

"Proses pasca-produksi hampir satu tahun. Jadi, semua dari ditulis sampai rilis dua tahun. Yang paling susah cari lokasi karena pakai green screen. Kalau kita mau syuting di pasar, cari pasar benaran," ujar Joko.

Kunci kroma merupakan teknik penggabungan dua gambar, foto ataupun video, dengan salah satu warna dalam obyek dihilangkan. Teknik itu masih memungkinkan gambar di sisi belakang tetap terlihat. Kunci kroma disebut juga layar hijau (green screen).

Selain membutuhkan berbagai lokasi, Joko juga melibatkan hingga 1.800 pemain dalam film yang diproduksi mulai September 2017 hingga 2018 itu.

Selain Abimana Aryasatya yang berperan sebagai Sancaka, film itu juga dibintangi oleh Tara Basro, Marissa Anita, Rio Dewanto, Muzakki Ramdan, Bront Palarae, Ario Bayu, Kelly Tandiono, dan Lukman Sardi. Gundala tayang mulai hari ini di bioskop seluruh Indonesia.


Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA