Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Pemeran Power Ranger tak Anggap Dirinya Pahlawan

Kamis 17 Oct 2019 01:01 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Indira Rezkisari

Austin St. John, aktor Amerika Serikat pemeran Ranger Merah dalam Mighty Morphin Power Rangers, menjadi bintang  tamu di Indonesia Comic Con 2019, Sabtu (12/10).

Austin St. John, aktor Amerika Serikat pemeran Ranger Merah dalam Mighty Morphin Power Rangers, menjadi bintang tamu di Indonesia Comic Con 2019, Sabtu (12/10).

Foto: Republika/Farah Nabila Noersativa
Menurut Austin St John ia sebatas menjalani peran sebagai aktor.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Memerankan karakter pahlawan super merupakan beban tersendiri bagi Austin St. John, pemeran ranger merah di Mighty Morphin Power Ranger. Dia sama sekali tak menganggap dirinya adalah pahlawan super.

"Aku bukanlah pahlawan super. Aku tak pernah menganggapnya demikian," tutur Austin di depan penonton Comic Con, di JCC Senayan, Jakarta Selatan, beberapa waktu lalu.

Dia menuturkan, selama 25 tahun dia memerankan tokoh super Ranger Merah dan Ranger Emas, dia hanya menjalankan pekerjaannya sebagai aktor. Dia tak pernah menganggap hal itu sebagai sesuatu hal yang terkait dengan kepahlawan.

Akan tetapi, menjadi pahlawan itu sendiri, menurut Austin sangatlah mudah. Dengan bertanggung jawab secara peran dalam kegiatan sehari-hari menjadikan kita sebagai pahlawan.

Dalam sesi berbincang dengan dia, Austin menanyakan kepada penonton, siapa saja yang ada di forum yang merawat anak-anaknya. Dan siapa saja yang ada di forum yang merawat orang tuanya. Beberapa penonton tunjuk tangan sebagai jawaban dari pertanyaan-pertanyaan Austin.

"Nah, kalian semua ini lah yang tunjuk tangan, adalah pahlawan yang sebenarnya di dunia ini," tutur Austin. Sontak tepuk tangan penonton riuh menyambut jawaban pemeran Ranger Merah itu.

Dia melanjutkan, jika kita adalah orang-orang yang bertanggung jawab atas orang yang kita sayang, merawatnya dengan kasih sayang, dan mencoba selalu ada, maka kita layak disebut sebagai pahlawan. Austin sendiri, saat ini adalah seorang kepala keluarga yang memimpin keluarganya.

"Tugasku adalah memimpin keluargaku, dan membimbing anak-anakku. Sehingga jika kamu juga memiliki peran yang sama dengan aku, maka kita layak disebut pahlawan. Dan jadilah pahlawan bagi orang-orang di sekitarmu," jelas Austin.




Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA