Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Tommy Lee Surati Yunani Minta Hentikan Taksi Keledai

Jumat 06 Dec 2019 08:51 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Indira Rezkisari

Tommy Lee.

Tommy Lee.

Foto: EPA
Bagi Tommy Lee penggunaan keledai sebagai angkutan wisata cukup kejam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Drummer Mötley Crüe Tommy Lee bicara soal keperihatinannya tentang taksi donkey atau keledai yang dijadikan moda transportasi, termasuk di Santorini, Yunani. Menurutnya hewan yang dimanfaatkan sebagai kendaraan di jalanan tersebut cukup kejam.

Lee mengirim surat kepada otoritas Yunani yang isinya permintaan untuk menghentikan bisnis tersebut.

"Saya merasa terhormat telah dilahirkan di Athena, dan di mana pun saya melakukan tur dengan Mötley Crüe, saya dengan bangga menyatakan warisan Yunani saya. Tapi ada masalah yang merusak reputasi Yunani yang kuharap akan kamu bantu selesaikan: pelecehan keledai dan bagal yang dibuat memalukan untuk membawa turis ke bukit-bukit curam di Santorini," tulis Lee dalam suratnya.

Lee merasa pemukulan keledai dan bagal dengan tongkat untuk memaksa bekerja di bawah terik matahari menjadi sebuah kengerian yang menghantui dirinya. Begini isi surat lengkap Lee untuk Menteri Pembangunan Pertanian dan Pangan Makis Voridis, dilansir laman Billboard, Jumat (6/12).

4 Desember 2019
Yang Terhormat Makis Voridis
Menteri Pembangunan Pertanian dan Pangan
Yunani

Menteri Voridis yang terhormat,

Saya merasa terhormat telah dilahirkan di Athena, dan di mana pun saya melakukan tur dengan Mötley Crüe, saya dengan bangga menyatakan warisan Yunani saya. Tetapi ada masalah yang merusak reputasi Yunani yang saya harap Anda akan bantu selesaikan: penyalahgunaan keledai dan bagal yang dibuat untuk mengantar turis ke bukit-bukit curam di Santorini. Saya mengunjungi pulau musim panas ini dalam perjalanan kapal pesiar - kami berlabuh di sana selama dua hari, dan saya menolak untuk naik keledai ke pusat kota.

Saya baru saja melihat cerita ini di CNN dan memutuskan untuk bergabung dengan teman-teman saya di PETA dalam mencoba menghentikan kekejaman ini. Saya sangat marah mengetahui bahwa undang-undang disahkan hanya beberapa tahun yang lalu untuk membantu keledai tidak dijadikan moda transportasi. Turis harus naik kereta gantung keren Santorini! Sebagai gantinya, mereka banyak memilih untuk menaiki keledai yang berjuang, lebih tepatnya dipaksa untuk membawa manusia naik dan turun 500 langkah dari pelabuhan ke kota tua Firá beberapa kali dalam sehari. Pelana yang tidak pas menyebabkan luka meradang yang seringkali tidak diobati. Hewan tidak memiliki perlindungan dari matahari Yunani yang terik dan jarang diberikan istirahat pendek. Mereka bahkan tidak diberi makan dan minum. Rekaman video hewan-hewan yang menderita ini menghantui saya.

Saya mengerti bahwa Anda memiliki kekuatan untuk menghentikan kekejaman ini dan membuat Santorini ramah bagi wisatawan dan hewan. Tolong akhiri kekejaman sekolah tua "taksi hewan." Saya menantikan tanggapan Anda. Terima kasih atas waktu dan pertimbangan Anda.

Hormat kami,

Tommy Lee


Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA