Thursday, 12 Rabiul Awwal 1442 / 29 October 2020

Thursday, 12 Rabiul Awwal 1442 / 29 October 2020

Naik MRT Ketika Bawa Sepeda Lipat, Nugie Hindari Jam Sibuk

Jumat 28 Feb 2020 08:24 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Musisi sekaligus pegiat lingkungan, Agustinus Gusti Nugroho atau akrab disapa Nugie, menghindari jam sibuk ketika naik MRT sambil membawa sepeda lipat.

Musisi sekaligus pegiat lingkungan, Agustinus Gusti Nugroho atau akrab disapa Nugie, menghindari jam sibuk ketika naik MRT sambil membawa sepeda lipat.

Foto: Republika/Gumanti
Nugie menghindari jam sibuk ketika naik MRT dengan membawa sepeda lipat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyanyi yang juga dikenal sebagai aktivis lingkungan hidup, Nugie, mengaku telah beberapa kali membawa sepeda lipat saat menggunakan MRT (Moda Raya Terpadu). Adik dari Katon Bagaskara itu telah menggunakan sepeda untuk aktivitas sehari-harinya sejak 10 tahun terakhir. Kehadiran MRT, menurut dia, memudahkannya sebagai pesepeda saat beraktivitas.

"Iya kan di MRT ada tempat kursi roda itu bisa ditaruh buat yang bawa sepeda ukuran 20 inci, asal sepeda lipat. Kalau sepeda fullbike belum bisa dibawa ke Jakarta dan parkiran di Jakarta juga belum semua punya untuk sepeda," kata Nugie kepada Antara beberapa waktu lalu di Jakarta.

Selama membawa sepeda menggunakan MRT, Nugie mengaku tidak menemui kendala berarti. Pilihan waktu saat menaiki MRT menjadi pertimbangan utama yang dilakukan oleh Nugie.

"Kalau saya secara bukan orang kantoran mungkin enggak akan ngerasa ribet. Yang harus ditanyakan itu yang setiap hari kerja bawa sepeda," ujar Nugie.

Pelantun "Pelukis Malam" itu pun tak memaksakan diri membawa sepeda di MRT saat jam sibuk agar tidak mengganggu kenyamanan penumpang lain.

"Saya pernah sengaja di jam sibuk pengin ngetes dari Tangerang. Ini mah enggak mungkin bawa sepeda ke angkutan umum. Mending saya gowes aja daripada bikin orang marah," ujarnya.

Meski demikian, Nugie mengatakan, ia tidak menuntut pihak MRT untuk lebih memerhatikan para pesepeda. Dia hanya berharap, nantinya MRT Jakarta dapat semakin mempercepat jarak waktu kedatangan antarkereta di setiap stasiun agar tidak terlalu terjadi penumpukan penumpang di jam sibuk.

"Saya enggak menuntut apa-apa, saya cuma bilang semoga rute bolak-baliknya makin banyak. Bukan diperbaiki tempat khusus (sepeda) segala macam. Kami pesepeda sangat tahu diri," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA