Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Sujiwo Tejo, Sudah Mendalang Sejak Kecil

Ahad 25 Agu 2013 21:44 WIB

Red:

Sujiwo Tejo

Sujiwo Tejo

REPUBLIKA.CO.ID, -- Sujiwo Tejo mendalang wayang kulit sejak anak-anak, mulai mencipta sendiri lakon-lakon wayang kulit sebagai awal profesinya di dunia wayang dengan judul Semar Mesem (1994). Ia juga menyelesaikan 13 episode wayang kulit Ramayana di Televisi Pendidikan Indonesia tahun 1996, disusul wayang acappella berjudul Shinta Obong dan lakon Bisma Gugur.

Pergumulannya dengan komunitas Eksotika Karmawibhangga Indonesia (EKI), memberinya peluang untuk mengembangkan dirinya secara total di bidang kesenian. Selain mengajar teater di EKI sejak 1997, Sujiwo Tejo juga memberikan workshop teater di berbagai daerah di Indonesia sejak 1998. Berlanjut pada tahun 1999, Tejo memprakasai berdirinya jaringan Dalang. Tujuannya adalah untuk memberi napas baru bagi tumbuhnya nilai-nilai wayang dalam kehidupan masyarakat kini. Bahkan pada tahun  2004, Sujiwo Tejo mendalang keliling Yunani.

 

 

Pada tahun 1998, Sujiwo Tejo mulai dikenal masyarakat sebagai penyanyi (selain sebagai dalang) berkat lagu-lagunya dalam album Pada Suatu Ketika. Video klip “Pada Suatu Ketika” meraih penghargaan video klip terbaik pada Grand Final Video Musik Indonesia 1999, dan video klip lainnya merupakan nominator video klip terbaik untuk Grand Final Video Musik Indonesia tahun 2000. Kemudian diikuti album berikutnya yaitu Pada Sebuah Ranjang (1999), Syair Dunia Maya (2005) dan Yaiyo (2007).

Selain mendalang, Sujiwo Tejo juga aktif dalam menggelar atau turut serta dalam pertunjukan teater antara lain membuat pertunjukan Laki-laki kolaborasi dengan koreografer Rusdy Rukmarata di Gedung Kesenian Jakarta dan Teater Utan Kayu, 1999. Sujiwo Tejo juga menjadi Sang Dalang dalam pementasan EKI Dancer Company yang bertajuk Lovers and Liars di Balai Sarbini, Sabtu dan Ahad,  27-28 Februari 2004.

 

 

Selain teater, Sujiwo Tejo juga bermain dan menjadi sutradara film. Debut filmnya adalah Telegram (2001) arahan Slamet Rahardjo dengan lawan main Ayu Azhari. Film ini bahkan meraih Best Actress untuk Ayu Azhari dalam Asia-Pacific Film Festival. Kemudian dilanjutkan Kafir (2002), Kanibal (2004) menjadi Dukun Kuntetdilaga, Janji Joni (2005), Kala (2007), Tendangan dari Langit (2013), dll.

Ia juga telah menghasilkan album musik, Pada Suatu Ketika (1988), Pada Sebuah Ranjang (1989), Syair Dunia Maya (2005), Yaiyo (2007), Mirah Ingsun (2012). Pada konser ini, lagu-lagu terbaik dari album-album itu akan ditampilkan dengan dukungan para penyanyi tamu, seperti Glenn Fredly, Anji, Syaharani, Sruti Respati dll.

Bagi seorang Sujiwo Tejo, mencintai budaya adalah wujud rasa bangga dan cinta kita terhadap Indonesia, karena yang menyatukan bangsa adalah budaya. Cinta Budaya, Cinta Indonesia!

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA